Gilang Kazuya : Komputer, Analogi Islam sebagai Rahmatan lil ‘alamin

-

Sebagai agama yang Rahmatan lil ‘alamin, gua selalu berpikiran bahwa Islam itu adalah agama yang paling bisa diterima sama semua kalangan. Tapi kadang gua mikir juga sih, kenapa harus diturunin di Arab? Kenapa gak di Las Vegas gitu? Atau di Paris yang romantis dikit? Kenapa juga harus pake bahasa arab ya? Kenapa gak pake bahasa sansekerta supaya tulisan nya cadas?
As always, Allah ngasih kemudahan buat gua yang kesekian kali nya untuk berpikir sedikit lebih dalam. Kalau gua bandingin dengan beberapa sejarah yang tertulis, analogi komputer mungkin paling pas buat ngegambarin konsep rahmatan lil 'alamin nya Islam.
Buat apa komputer diciptakan? Ngga lain ngga bukan adalah buat memudahkan hidup manusia. Seperti kata Bill Gates yang pingin ada satu komputer di setiap rumah penduduk Amerika. Allah juga pingin ada „satu“ Alquran di setiap diri manusia. Buat apa? Ya supaya manusia hidup lebih mudah dan sesuai tuntunan.
Jaman sekarang, udah nggak keitung ada jutaan orang yang asal nya beneran gak tau apa-apa jadi orang terdidik dan pinter bermartabat karena pertolongan komputer. Dari awal nya ngomong aja gak bisa, berkat komputer malah bisa bantu orang lain belajar ngomong. Dari awal nya cuma orang kampung di pedalaman, jadi bisa membawa kemajuan buat kampung nya berkat pertolongan komputer yang serba bisa.
Menurut gua, komputer adalah analogi dari inti dasar ajaran Islam Rahmatan lil 'alamin yang terdapat di dalem Alquran. Lo bayangin, ada sekumpulan orangyang gak pernah diperhitungkan di gurun tandus terpencil, yang dimana kebiasaan buruk mereka kalau ditulis satu-satu tebelnya bisa ngalahin kamus Oxford, sebutin deh semua kejahatan dan kemaksiatan, semuanya ada disana. Sekarang, dari sebuah bangsa yang beneran terbelakang dari segi moral, bisa jadi bangsa yang besar yang ahli di segala bidang, cuma karena sebuah buku yang gak tebel-tebel amat dan seorang Sosok suci yang jadi pemandu mereka. Kebayang dong gimana powerful nya buku itu?
Alquran bisa jadi pengubah nasib suatu bangsa yang dulu nya bahkan diliat sama bangsa lain aja nggak. Itu berarti, Alquran adalah salah satu alat untuk bikin kehidupan manusia menjadi lebih hebat. Soal kenapa diturunin di Arab, gua menangkap Allah pingin ngasih kita contoh, bangsa yang dulu nya beneran nggak banget aja bisa berubah jadi sedemikian hebat karena Alquran, apalagi bangsa yang udah duluan beradab? Makanya, mereka yang bilang Alquran itu kitab sesat atau banyak kurang nya, palingan otak nya yang konslet duluan, sama kayak komputer yang dikasih ke orang gila, mau secanggih apapun komputer nya, ga bakalan bikin dia waras.
Soal kenapa bahasa arab, itu karena bahasa arab punya kosa kata terbanyak di dunia (sekitar 25 juta kosakata). Jadi bahasa arab adalah bahasa yang paling bisa menggambarkan segala hal secara mendetail.

Nah sekarang balik lagi, kadang bingung juga dengan orang yang menempatkan istilah rahmatan lil 'alamin bukan pada tempat nya. Yang gua tangkep, rahmatan lil 'alamin disini bermakna „dapat diterima semua kalangan“ alias gak dituju buat satu golongan doang. Sama hal nya dengan komputer yang bisa dipake sama semua kalangan gak peduli dia dari mana. Islam bisa menjadi rahmat, kalau kita juga mau menerima ajaran yang ada dikandung Alquran itu sendiri. Sama kayak orang yang gak bakalan jadi pinter walau pake komputer secanggih apapun, kalau dia nya gak mau pake komputer itu untuk belajar dan memperbaiki hidup dia.
Gak mungkin Islam jadi rahmat, kalau orang nya aja gak mau mengakui Tuhan nya orang Islam, atau bahkan malah menghina Alquran. Makanya lucu kalau ada yang membela si penista agama dengan beralasan „kan islam itu rahmatan lil 'alamin“, hellowww kitab gua aja lo hina, sekarang lo minta rahmat ke Tuhan gua? Itu nama nya gak tau diri.
Akhirul kata, semoga kita termasuk yang mau nerima rahmat yang terkandung dari Alquran sendiri. Semoga kita juga dijauhkan dari sifat sombong merasa lebih benar dan punya ide lebih baik dari Alquran… Allahumma aamiinn
Dresden, 19 Desember 2016, ketika lagi rendeman pake air anget.

Sumber :   Gilang Kazuya
Comments
0 Comments

Tidak ada komentar:

Dreamteknopedia. Diberdayakan oleh Blogger.